Film Indonesia dan Toxic Positivity

Oleh Akhlis Suryapati 

Menghilangnya gagasan film-film kritis bertema kritik (sosial, politik, hukum, hak asasi, dan sebagainya) dari khasanah tema perfilman Indonesia, jangan-jangan karena para sineas terjebak Toxid Positivity – sebuah pengkondisian perasaan untuk selalu berpikir dan bersikap positif seraya menolak emosi negatif. Hilang kepekaaan, ketersentuhan, gagasan-gagasan yang mereaksi situasi kekinian dari sisinya yang buruk.    

Film sebagai sebuah multilayer seni (belasan unsur seni ada di dalamnya), dibuat oleh para sineas -- yang mestinya adalah juga seniman – para inspirator kesempurnaan dengan kiblatnya berupa keindahan. Maka mereka selalu melihat segala sesuatunya yang ada sekarang akan nampak serba kurang, atau buruk, karena yang didamba adalah kesempurnaan, keindahan. Kalau seniman tidak lagi peka dan tersentuh melihat fakta-fakta yang buruk, tentu saja tidak lagi memiliki inspiraasi keindahan – ya tidak bisa lagi berkarya seni. Kan begitu.   

Di dalam keindahan, terkonstruksi keseimbangan, Di sanalah para seniman - juga para sineas - mencari dan untuk menemukan eskpresinya.  

Keindahan dalam banyak teori yang difalsafahkan pembuat film melalui sinematografi adalah keseimbangan pada Detail (Close Up), Sudut Pandang (Angle), Komposisi (Compotision), Peristiwa demi Peristiwa (Cutting), dan Kesinambungan (Continuity). Kalau sineas terjebak pada Toxic Positivity dengan melenyapkan emosi negatif, maka filosofi dasar sinematografi hanya akan menjadi hafalan dangkal berupa Rumus 5 C. 

Begini maksud saya, saudara-saudara. 

Belakangan ini orang ramai ngajak berpikir positip. Melenyapkan emosi negatip. Lalu karena saya senang berladang di perfilman, muncul pengamatan; kok film Indonesia yang diproduksi tahun-tahun belakangan jarang punya tema kritis-kontektual. Kalau toh ada yang agak heroik, sifatnya bernostalgik mengenai kepahlawanan masa silam; disusul bermunculan film-film yang mempahlawankan tokoh dan pencitraan peristiwa zaman sekarang – aromanya lebih pada propaganda atau penjilatan.   

Lalu tinjauan saya seperti berikut ini: 

Film sebagai karya cipta seni-budaya –  sebagaimana juga pada seni-seni lain – adalah media untuk mengekspresikan pikiran maupun perasaan dalam diri manusia; sebutlah eskpresi hidup, yang mengandaikan kesempurnaan keindahan, kesejahteraan lahir-batin. Film perlu secara detil (close up) menyampaikan pergulatan jiwa manusia untuk membawa pesan-pesan pencerahan ke publik. Film bisa abstrak dan bebas mengungkapkan (angle) sekaligus  bisa secara konkret dan menyenangkan masyarakat penontonnya.  

Keseimbangan kondisi perasaan akan sangat menentukan dalam mendapatkan keseimbangan keindahan (estetika), pada gilirannya akan memberi manfaat dalam menciptakan keseimbangan kelangsungan hidup (continutiy). Dan karena hidup terdiri dari masa lalu, hari ini, dan  akan datang; maka keseimbangan dalam menghayati peristiwa demi peristiwa (cutting) berikut keluasan pandangan dan wawasan  (compotition), sangat menentukan apakah seorang sineas sedang membuat film sebagai karya seni budaya ataukah sedang membuat gambar hidup yang kehadirannya tidak memiliki makna apa-apa – bahkan sekadar menjadikannya sebagai media untuk menghamba. 

Nah, kampanye Toxic Positivity yang berdengung di musim pandemi Covid-19, merupakan penggerusan terhadap keseimbangan perasaan; dalam hal ini yang dilenyapkan adalah emosi negatif seperti perasaan-perasaan sedih melihat penderitaan diri sendiri dan orang lain, marah menyaksikan ketidakadilan dan kesewenang-wenangan terus berlangsung, kecewa menemukan kebohongan dan janji-janji palsu, bodo amat terhadap orang-orang yang kelaparan atau terkena wabah, bersorak-sorak menyaksikan orang dibui dan dianiaya – lebih parah lagi  tumbuhnya sikap mental ‘senang lihat orang susah, dan susah lihat orang senang’. Toxic Positivity membawa orang untuk kabur melihat realitas, lebih suka basa-basi, hipokrit,  – pudarnya kepekaan, ketersentuhan, kesetiakawanan sosial. 

Kesedihan, kemarahan, kekecewaan (emosi negatip)– sangat perlu diekspresikan, supaya tidak meledak pada suatu saat, lalu orang menyebutnya sebagai frustrasi, depresi, stres – mati sebelum ajal. Toxic Positivity hendak melenyapkan semua itu; maka kita pun nyinyir pada unjuk rasa, pada rakyat yang kecewa, pada masyarakat yang marah. Toxic Posivity mendorong kita untuk menipu hati nurani dengan merekayasa perasaan bahwa ‘semuanya baik-baik saja’. Baik apanya? Lha wong saban hari situasi buruk begini! Banyak orang mati, sekarat, megap-megap.  

Kembali ke perfilman ah! Sineas berideologi (citacita) pada kesempurnaan melalui inspirasi; dengan imaginasinya keindahan, fiksinya mengembang dari realitas. Karena tidak ada imajinasi tanpa meletup dari kenyataan. Maka fiksi (film) sesungguhnya adalah impian keharusan dari kenyataan yang ada; dan karena sineas adalah seniman, maka ekspresinya senantiasa melawan keburukan untuk mewujudkan keindahan yang selalu dalam diskursus. Di sinilah terselip kesadaran akan kebebasan yang terlindungi. Kerumitan yang sederhana. Kelembutan yang perkasa. Keliaran yang romantik. Kepastian yang menegangkan. Ketenangan yang bergerak. Kelenturan yang kokoh. Berputar terus-menerus  tanpa lepas dari sumbu. Karena jika lepas dari sumbu, dirimu akan kocar-kacir seperti roda kehilangan as.  Ya, itu kehidupan. 

Kehidupan tanpa seni menjadi gersang, kering, membosankan. Kita tanpa film yang memenuhi syarat sebagai karya cipta seni budaya, juga akan menjadi gersang, kering, dan membosankan. Pada saat hidup telah gersang, kering, dan membosankan – jalan pintas untuk menjebak diri dalam Toxic Positivity – contohnya -- dengan narkoba. Melayang, berhalusinasi, mengingkari kenyataan, tidak ada perasaan bersalah, pokoknya serasa bahagia banget. Tapi palsu. Makanya kecanduan. Banyak nggak sih orang – termasuk insan film dan kaum selebritas – yang kecanduan narkoba? ** (Jakarta, 27 Juli 2021).